People Innovation Excellence

‘American Sniper’: Hati Suci Seorang Penembak Jitu

Nominasi Film Terbaik Academy Awards 2015 ini dibuka dengan sosok Chris Kyle (Bradley Cooper) berada di atas atap dengan senapan di depan wajahnya, dan memandang anak kecil yang mencurigakan. Setelah mendapatkan konfirmasi bahwa anak kecil tersebut sepertinya membawa bahan peledak, Kyle mendapatkan izin dari atasannya untuk menghabisinya.

Ini adalah sebuah opening yang keras, bahkan untuk ukuran Clint Eastwood. Tapi, ‘American Sniper’ ternyata bukan film perang yang mengandalkan adegan baku hantam. Eastwood lebih tertarik menggali sisi psikologis tokoh utamanya sampai ke sudut paling gelap.

Setelah adegan tersebut berakhir, kita digiring untuk melihat bagaimana cerita ini bermula; di mana Kyle berasal, siapa yang mengajarinya memegang senjata, bagaimana sang ayah memberi tahunya apa yang jahat dan apa yang baik, apa yang membuatnya untuk bergabung membela negara, bagaimana ia bertemu dengan istrinya (Sienna Miller), dan apa yang terjadi ketika ia pulang setelah lama ada di medang perang.

Secara tempo, American Sniper memang cukup lamban. Eastwood menahan diri untuk tidak tergesa-gesa. Dia begitu sabar memberikan informasi demi informasi kepada penonton. Tidak seperti ‘Lone Survivor’ tahun lalu, kali ini Eastwood tidak tertarik untuk mengeksploitasi adegan berdarah-darah. Dia lebih asyik untuk menggiring penonton menyelami manusia yang berhadapan dengan jiwa-jiwa yang hilang setiap harinya.

Jason Hall (penulis skenario) yang mengadaptasi film ini dari memoir Chris Kyle yang juga berjudul sama memberikan napas yang mirip dengan ‘The Hurt Locker’ atau ‘Zero Dark Thirthy’ karya Kathryn Bigelow. Namun, berbeda dengan Bigelow yang tertarik untuk menelanjangi karakter utamanya dengan lugas, Hall seperti mencoba mengajak penonton untuk melihat Kyle sebagai karakter yang “suci”. Hampir semua karakter yang bergerak di sekeliling Kyle seperti sebuah justifikasi yang membuatnya menjadi dingin dan kaku.

Padahal karakter Kyle ini memang sudah menarik: seorang pahlawan yang membunuh musuh dari belakang punggungnya. ‘American Sniper’ memang bukan ‘Unforgiven’ atau bahkan ‘Mystic River’, tapi paling tidak Clint Eastwood masih hebat dalam mengarahkan pemainnya. Nama Bradley Cooper adalah satu-satunya alasan kenapa transformasi Chris Kyle terasa nyata. Setelah bermain begitu banyak serial televisi —mulai dari bintang tamu di serial ‘Sex and the City’ sampai menjadi teman Sydney Bristow dalam ‘Alias’— dan akhirnya menjadi tokoh antagonis dalam ‘Wedding Crashers’, namanya semakin diperhitungkan sejak diajak David O. Russell dalam ‘Silver Linings Playbook’.

Cooper yang berumur empat puluh tahun menaikkan berat badannya menjadi otot untuk menghidupkan sosok Chris Kyle. Tapi, hal tersebut hanya puncak dari gunung es jika dibandingkan dengan bagaimana komitmen Cooper untuk menunjukkan sisi rapuhnya. Dalam tatapan matanya, kita bisa melihat efek perang dan bagaimana julukan “The Butcher” mempengaruhi sisi psikologisnya. Seperti adegan di rumah sakit ketika seorang suster tidak segera mengurus bayinya, Cooper memperlihatkan jelas akting yang solid di sana.

Meskipun Oscar tidak memberikannya piala tahun ini —banyak orang berpendapat bahwa nominasi untuk Cooper mestinya diberikan kepada Jake Gyllenhaal yang begitu total dalam ‘Nightcrawler’— kerja kerasnya terbayar dengan lunas. Ketika dirilis, film ini mendapatkan begitu banyak kritikan atas konklusinya. Apakah ini film anti-perang, atau justru pendukung perang? Anda bisa menyimpulkannya sendiri setelah menontonnya.

Source : http://hot.detik.com/movie/read/2015/03/10/103811/2854155/218/american-sniper-hati-suci-seorang-penembak-jitu


Published at :
Leave Your Footprint

    Periksa Browser Anda

    Check Your Browser

    Situs ini tidak lagi mendukung penggunaan browser dengan teknologi tertinggal.

    Apabila Anda melihat pesan ini, berarti Anda masih menggunakan browser Internet Explorer seri 8 / 7 / 6 / ...

    Sebagai informasi, browser yang anda gunakan ini tidaklah aman dan tidak dapat menampilkan teknologi CSS terakhir yang dapat membuat sebuah situs tampil lebih baik. Bahkan Microsoft sebagai pembuatnya, telah merekomendasikan agar menggunakan browser yang lebih modern.

    Untuk tampilan yang lebih baik, gunakan salah satu browser berikut. Download dan Install, seluruhnya gratis untuk digunakan.

    We're Moving Forward.

    This Site Is No Longer Supporting Out-of Date Browser.

    If you are viewing this message, it means that you are currently using Internet Explorer 8 / 7 / 6 / below to access this site. FYI, it is unsafe and unable to render the latest CSS improvements. Even Microsoft, its creator, wants you to install more modern browser.

    Best viewed with one of these browser instead. It is totally free.

    1. Google Chrome
    2. Mozilla Firefox
    3. Opera
    4. Internet Explorer 9
    Close