People Innovation Excellence

‘Endless Love’: Kisah Cinta yang Lurus-lurus Saja

‘Endless Love’ adalah usaha Hollywood paling anyar dalam meramu ulang kisah lawas Brooke Shields tiga dekade yang lalu. Ini salah satu film yang dipersembahkan bagi Anda yang ingin menikmati indahnya kisah cinta sepasang anak muda dengan wajah rupawan.

Tentu saja, seperti layaknya sebuah kisah cinta yang klasik, ‘Endless Love’ memiliki set-up yang gampang disukai: David Elliott (Alex Pettyfer), cowok dengan wajah tampan, badan bagus namun miskin naksir dengan Jade Butterfield (Gabriella Wilde) yang kaya raya. Walaupun berada di satu sekolah selama empat tahun, David tidak pernah sekalipun menyapa Jade, apalagi mengajak berkencan.

Di akhir kelulusan mereka, David akhirnya memberanikan dirinya untuk berbicara dengan Jade. Jade, yang kaku dan dikekang oleh sang ayah (Bruce Greenwood), merasa dirinya perlu melakukan tantangan. Cukup sudah meratapi nasib kakaknya yang tragis. Jade ingin masa-masa remajanya tetap ceria. Jade akhirnya berbicara dengan David yang berujung pada percikan-percikan asmara. Cinta mereka begitu indah, lugu, murni dan tulus. Sayang, sang ayah tak membiarkan itu terjadi. Dan, inilah saat bagi dua sejoli itu untuk mempertaruhkan semua yang mereka punya demi cinta.

Bagi Anda yang pernah menonton ‘Endless Love’ versi 1981 tentu sudah tahu apa yang sebenarnya terjadi. Versi terbaru ini –ditulis oleh Joshua Safran, lulusan serial anak muda terkenal ‘Gossip Girl’ dan sang sutradara sendiri, Shana Feste– ternyata jauh lebih ‘tak setia’ pada novel yang menjadi sumbernya, karya Scott Spencer.

Jualan utama ‘Endless Love’ adalah bagaimana berbedanya dua manusia ini namun akhirnya tetap bersatu. Versi lamanya masih “berjuang” untuk membuat karakter utama pria tetap kelihatan brutal dan memiliki masa lalu yang gelap. Versi terbarunya tidak memberikan apa-apa soal itu. Karakter David sama sekali tak menunjukkan tanda-tanda bahwa dia memiliki trauma masa lalu atau kecenderungan untuk melakukan hal-hal yang tak terduga. Kecuali ngebut dan memanjat pagar kebun binatang, David versi baru ini lempeng-lempeng saja.

Tak hanya itu, ‘Endless Love’ yang dijual untuk generasi anak muda era digital sekarang ini juga masih ngotot untuk mempertahankan hal-hal yang harusnya bisa di-upgrade lebih canggih. Seperti, adegan kecelakaan setelah pertikaian hebat antara dua karakter utama, yang gagal menghasilkan efek simpati yang membuat haru penonton.

Keantagonisan Hugh Butterfield, ayah Jade, juga tidak diberi alasan yang lebih jelas selain “ingin anaknya mempunyai masa depan yang lebih baik”. Tak seperti Miranda Priestly dalam ‘The Devil Wears Prada’ yang walaupun superkejam tapi diberi bumbu humanis agar dia tetap terlihat tiga dimensi, pembuat ‘Endless Love’ ngotot membuat sosok sang ayah menjadi monster yang melakukan segala cara agar anaknya berpisah dengan lelaki impiannya. Sebagai sebuah karakter, dia memang paling menarik. Hugh adalah karakter yang mengalami perjalanan emosi paling komplit dalam film ini. Namun, tetap saja, hal itu tak lantas membuatnya menjadi ‘tiga dimensi’ yang meyakinkan

Akting para pemerannya pun juga tidak turut membantu untuk membuat ‘Endless Love’ menjadi asik untuk dinikmati. Pettyfer dan Wilde –keduanya orang Inggris– memang masih keliatan pas untuk menjadi anak SMA walaupun umur mereka sudah berada di atas 20-an. Namun, secara emosi mereka hampa. Dialog yang mereka ucapkan tidak pernah sampai di level meyakinkan. Dengan sinematografi yang terang benderang mereka seperti dua orang model yang berada di sebuah photo-shoot dan kebetulan mengalami drama percintaan.

Tapi, meskipun begitu, ada momen-momen dalam ‘Endless Love’ yang cukup menyenangkan. Seperti ketika Jade dan David naik di belakang pick-up dan menulis “I Love You” di kaca. Tiga puluh menit pertama film juga menyenangkan. Soundtrack film ini –yang dipenuhi dengan musisi paling obscure yang bisa Anda temukan– juga banyak membantu untuk membuat filmnya nampak lebih hip. Namun, lebih dari itu, ‘Endless Love’ terlalu sia-sia untuk menjadi tontonan Anda di momen Valentine. Bahkan robot dalam ‘RoboCop’ punyai kisah cinta yang lebih dalam daripada dua manusia rupawan ini.

Candra Aditya penulis, pecinta film. Kini tengah menyelesaikan studinya di Jurusan Film, Binus International, Jakarta.

Sumber : http://hot.detik.com/movie/read/2014/02/17/160837/2499863/218/1/endless-love-kisah-cinta-yang-lurus-lurus-saja

Download : Kisah Cinta yang Lurus-lurus Saja


Published at :
Leave Your Footprint

    Periksa Browser Anda

    Check Your Browser

    Situs ini tidak lagi mendukung penggunaan browser dengan teknologi tertinggal.

    Apabila Anda melihat pesan ini, berarti Anda masih menggunakan browser Internet Explorer seri 8 / 7 / 6 / ...

    Sebagai informasi, browser yang anda gunakan ini tidaklah aman dan tidak dapat menampilkan teknologi CSS terakhir yang dapat membuat sebuah situs tampil lebih baik. Bahkan Microsoft sebagai pembuatnya, telah merekomendasikan agar menggunakan browser yang lebih modern.

    Untuk tampilan yang lebih baik, gunakan salah satu browser berikut. Download dan Install, seluruhnya gratis untuk digunakan.

    We're Moving Forward.

    This Site Is No Longer Supporting Out-of Date Browser.

    If you are viewing this message, it means that you are currently using Internet Explorer 8 / 7 / 6 / below to access this site. FYI, it is unsafe and unable to render the latest CSS improvements. Even Microsoft, its creator, wants you to install more modern browser.

    Best viewed with one of these browser instead. It is totally free.

    1. Google Chrome
    2. Mozilla Firefox
    3. Opera
    4. Internet Explorer 9
    Close