People Innovation Excellence

‘Finding Dory’: Bukan Penantian yang Percuma

Finding DoryJakarta – Dibutuhkan tiga belas tahun bagi Pixar untuk merilis kelanjutan salah satu animasi yang dicintai semua orang, ‘Finding Nemo’. Ada sedikit ketakutan, tidak hanya dari pembuatnya namun juga pecinta Nemo tentang sekuelnya. Seperti kasus AADC 2, bagaimana kalau sekuelnya tidak bisa menyaingi keperkasaan film pertamanya? Tapi untunglah, Pixar tidak mengecewakan. ‘Finding Dory’ akan menjadi sekuel yang tetap berkesan dan nyaman ditonton oleh seluruh keluarga.

Dalam sekuelnya ini, kita melihat setahun setelah kejadian di film pertama. Dory (disuarakan oleh Ellen DeGeneres) tinggal bersama Marlin (disuarakan oleh Albert Brooks) dan Nemo (disuarakan oleh Hayden Rolence). Suatu hari Dory teringat tentang kedua orangtuanya (disuarakan oleh Diane Keaton dan Eugene Levy). Dory ingin bertemu lagi dengan mereka. Bersama dengan Nemo dan Marlin, ketiganya pun menyebrangi lautan untuk mencari orangtua Dory.

Ditulis oleh Andrew Stanton dan Victoria Strouse, ‘Finding Dory’ mengganti fokus utamanya dari Nemo ke Dory. Tidak bisa dipungkiri, sosok Dory memang sudah mencuri perhatian dalam film pertamanya. Menjadikan dia sebagai tokoh utama dalam film ini tidak hanya menantang (karena tokohnya menderita ingatan jangka pendek sementara premis filmnya adalah pencarian orangtua), namun juga menarik. Dalam film ini, kita akhirnya mengetahui detail-detail mengenai identitas Dory dan kenapa dia bisa memiliki mental yang begitu tahan banting.

‘Finding Dory’ memang tidak bisa mengalahkan film pertamanya dalam hal originalitas. Namun Stanton dan Strouse tahu bahwa inti dari seri ini adalah hati dan keluarga. Dalam film ini, Anda akan menemukan kedua hal itu dengan mudah. Film ini begitu hangat untuk ditonton. Anda sekeluarga akan bisa menyayangi ‘Finding Dory’ semudah Anda dan keluarga mencintai ‘Finding Nemo’. Ditambah dengan karakter-karakter baru yang superkocak dan ajaib, ‘Finding Dory’ akan menemukan tempat di hati Anda.

Yang patut dipuji adalah bagaimana Stanton sebagai sutradara dan Angus MacLane sebagai co-director menawarkan sebuah isu sensitif tentang disabilitas tanpa perlu ceramah. Stanton dan MacLane memperlakukan karakter-karakter seperti Dory atau Hank (yang disuarakan oleh Ed O’Neill), seekor gurita yang mempunyai masalah dengan “trust issues”, dengan elegan tapi tanpa perlu mengurangi kadar dramatisnya.

‘Finding Dory’ menawarkan animasi yang tiada duanya. Visualnya benar-benar luar biasa. Warna-warna yang ditawarkan sungguh menghipnotis. Setiap frame film ini akan melenakan Anda. Dengan karakter-karakter yang kocak, plot yang seru dan ending yang tak terkontrol, film ini adalah sebuah hiburan wajib bagi Anda dan sekeluarga. Sungguh bukan penantian yang percuma.

Candra Aditya penulis, pecinta film. Kini tengah menyelesaikan studinya di Jurusan Film, Binus International, Jakarta.

Sumber:
http://hot.detik.com/premiere/3237294/finding-dory-bukan-penantian-yang-percuma


Published at :
Leave Your Footprint

    Periksa Browser Anda

    Check Your Browser

    Situs ini tidak lagi mendukung penggunaan browser dengan teknologi tertinggal.

    Apabila Anda melihat pesan ini, berarti Anda masih menggunakan browser Internet Explorer seri 8 / 7 / 6 / ...

    Sebagai informasi, browser yang anda gunakan ini tidaklah aman dan tidak dapat menampilkan teknologi CSS terakhir yang dapat membuat sebuah situs tampil lebih baik. Bahkan Microsoft sebagai pembuatnya, telah merekomendasikan agar menggunakan browser yang lebih modern.

    Untuk tampilan yang lebih baik, gunakan salah satu browser berikut. Download dan Install, seluruhnya gratis untuk digunakan.

    We're Moving Forward.

    This Site Is No Longer Supporting Out-of Date Browser.

    If you are viewing this message, it means that you are currently using Internet Explorer 8 / 7 / 6 / below to access this site. FYI, it is unsafe and unable to render the latest CSS improvements. Even Microsoft, its creator, wants you to install more modern browser.

    Best viewed with one of these browser instead. It is totally free.

    1. Google Chrome
    2. Mozilla Firefox
    3. Opera
    4. Internet Explorer 9
    Close